Total Tayangan Laman

Minggu, 05 Juli 2015

Mengontrol Kalori Intake Tanpa Boring Kalori Menghitung

Mengontrol Kalori Intake Tanpa Boring Kalori Menghitung

Saya tidak suka matematika. Tidak pernah, tidak akan pernah. Saya ingin bersantai ketika saya makan, tidak obsesif menghitung kalori untuk segala sesuatu yang saya dimasukkan ke dalam mulutku. Menulis apa yang Anda makan yang baik untuk satu alasan, meskipun. Ini memperlihatkan kebiasaan kotor kecil yang Anda bahkan tidak tahu kau punya. Dan Anda tidak akan percaya berapa banyak lemak yang Anda dapat memperoleh per tahun dengan hal-hal kecil di luar permintaan kalori Anda setiap hari. Anda hanya perlu 3500 kelebihan kalori untuk mendapatkan 1 pon.

Menganalisis bagaimana Anda makan juga memungkinkan Anda untuk datang dengan solusi yang efektif untuk kebiasaan buruk. Apakah Anda resor untuk junk food saat stres? Atau ketika Anda berada dalam pelarian, ketika gula darah Anda berantakan? Memahami memungkinkan Anda untuk mengatasi penyebab hasrat. Hal ini tidak mudah untuk bergulat dengan keinginan fisiologis berakar, dan Anda tidak harus mencoba untuk, baik.

Hal ini dapat sangat mendalam untuk menuliskan semua yang Anda makan, bahkan hanya untuk satu hari. Tetapi jika Anda ingin membuat seluruh menghitung kalori hal yang kurang mekanik, solusinya adalah sebagai berikut: makanan dibagi menjadi beberapa kelompok sesuai dengan kandungan kalori mereka, dan kemudian menentukan berapa banyak porsi dari kelompok tertentu Anda akan termasuk ke nutrisi harian Anda.

Kelompok makanan berdasarkan kalori adalah sebagai berikut:

Grup A

(Hingga 50 kalori per 100g porsi)

Termasuk: semua sayuran, kacang hijau, lobak, okra, labu musim panas, asparagus, kembang kol, brokoli, lobak, kubis Brussel, kecambah alfalfa, rebung, seledri, mentimun, daun bawang, daun bawang hati, bit, kelapa, kohlrabi, nopales, paprika, cukini, zucchini, acar, adas, labu, tomat (kecuali direbus), jamur, jagung manis (bayi), wortel, buah-buahan (buah, peach, jeruk, jeruk, kiwi, lemon, blewah, melon, melon).

Demi kesederhanaan, ini juga termasuk makanan yang biasanya dimakan dalam jumlah yang sangat kecil, seperti wasabi, jahe, bawang putih, rempah-rempah, rumput laut, rempah-rempah.

Grup B

(50-100 kalori per 100g porsi)

Termasuk: artichoke, bawang, kentang, biji dan butternut squash, lobak, kacang polong, tomat (direbus), kacang-kacangan, buah-buahan (apel, semangka, anggur, aprikot, nanas, jeruk, quince, mangga, ceri, jambu biji, buah ara segar, buah delima , pisang).

Grup C

(100-200 kalori per 100g porsi)

Termasuk: ubi, ubi jalar, akar burdock, tomat (sundried), buah zaitun, singkong, jagung dan jagung, dimasak biji-bijian, pasta, telur, ikan, daging, buah-buahan (alpukat, durian, kesemek, pisang raja).

Grup D

(Lebih dari 200 kalori per 100g porsi)

Termasuk: buah-buahan (asam, sweetsop, semua buah-buahan kering), keripik singkong, kacang tanah, kacang pohon, biji-bijian, semua dipanggang dan permen, coklat, lemak babi, minyak.

Sebelum Anda takut kalori dari makanan tinggi protein atau lemak: 40% kalori dari sumber protein yang hilang dalam proses pencernaan sangat dan lemak biasanya mempromosikan kehilangan lemak dalam jumlah kecil.

Bukan Hanya Kalori Hitung

Secara teoritis dan praktis, ya: Anda dapat makan pizza dan permen sepanjang hari dan menjaga berat badan yang diinginkan jika Anda tidak melewati kebutuhan kalori Anda. Tetapi pertama-tama, pertimbangkan vitamin dan asupan mineral. Kedua, mengapa Anda akan menetap kurang ketika Anda bisa membakar lebih banyak lemak dengan memanipulasi faktor-faktor lain?

Dimasak sayuran dan kue dengan kandungan kalori yang sama tidak sama: serat akan membantu menjaga gula darah Anda stabil, dan ini akan meningkatkan pembakaran lemak dan mencegah mengidam.

Makan 100 kalori karbohidrat, lemak atau protein akan memiliki efek yang berbeda pada tubuh Anda juga. Beberapa orang telah sukses dengan 20 pisang per hari. Mungkin itu Anda. Tetapi jika Anda sedang berjuang dengan menjaga berat badan yang baik, kemungkinan besar Anda tidak melakukannya dengan baik pada diet karbohidrat tinggi. Mengurangi karbohidrat akan membantu kebanyakan orang membakar lemak, sambil menambahkan beberapa lemak sehat dan protein.

Salah satu kesalahan umum adalah bahwa orang mencoba untuk mengurangi karbohidrat, tetapi tidak cukup meningkatkan lemak dan / atau asupan protein. Hal ini tidak bisa bekerja, karena tubuh kelaparan. Jangan tergoda untuk terburu-buru, atau metabolisme Anda akan melambat. Anda akan mendapatkan kembali semua lemak, dan kemudian beberapa lagi. Dapatkan kalori yang tepat (setidaknya 85% dari kebutuhan kalori normal Anda) dan mencoba rasio makronutrien yang berbeda untuk melihat apa yang terbaik untuk Anda: setiap organisme memiliki kebutuhan yang berbeda.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar