Total Tayangan Laman

Minggu, 05 Juli 2015

Bagaimana Anda Pikirkan Anda Benar-benar Bisa Kontrol Nafsu Makan

Bagaimana Anda Pikirkan Anda Benar-benar Bisa Kontrol Nafsu Makan

Secara tradisional kita telah mendengar bahwa makan makanan yang salah dan makan terlalu banyak dari mereka pada dasarnya produk dari kurangnya kemauan. Karena semakin banyak penelitian sedang dilakukan pada subjek, kita menemukan bahwa lebih dari kemauan masuk ke apa yang akhirnya kita makan dalam diet kita. Mungkin di tahun-tahun mendatang karena kita lebih memahami kompleksitas yang terlibat dalam diet penindasan, kita akan dapat mengambil pendekatan yang lebih ilmiah untuk diet hanya semata-mata kemauan.

Banyak penelitian baru-baru ini pada subjek berkisar hormon rasa lapar yang disebut ghrelin dan kebalikannya, hormon leptin. Ghrelin diproduksi di saluran pencernaan dan dikeluarkan saat perut kosong. Ketika perut sudah penuh, atau membentang sekresi ini berhenti. Leptin disebut hormon kenyang karena memiliki efek sebaliknya ghrelin, memberitahu kita kapan harus berhenti makan. Reseptor untuk kedua ditemukan di otak pada sel-sel yang sama, dan sebagai hasilnya baik memainkan peran penting dalam diri seseorang merasa lapar atau penuh.

Bagaimana hormon-hormon yang berlawanan dipengaruhi oleh diet Anda dapat dilihat dalam contoh berikut. Ketika Anda makan bahwa insulin penutup manis meningkat dalam darah dan sel-sel dapat menggunakan gula itu untuk energi. Produksi leptin menjadi meningkat, dan ghrelin menurun karena menunjukkan bahwa Anda penuh dan idealnya Anda berhenti makan. Namun, jika seseorang menderita tingkat ghrelin resistensi insulin akan tetap meningkat, menyebabkan perasaan kronis lapar, konsumsi lebih banyak makanan dan tentu saja berat badan.

Mungkin bahkan lebih menarik adalah bagaimana pikiran kita merasakan apa yang kita makan, dan respon dengan ghrelin. Tes yang menarik baru-baru ini menemukan bahwa ketika orang minum milkshake dengan kalori yang sama, mereka yang mengonsumsi milkshake yang diberi label dengan dua kali lipat kalori yang sebenarnya memiliki perasaan yang lebih besar kenyang daripada mereka yang minum milkshake yang sama yang diberi label dengan setengah jumlah kalori . Sebaliknya, mereka yang hanya berpikir bahwa mereka minum shake kalori yang masuk akal tidak merasa sebagai penuh.

Dengan kata lain, tampak bahwa ketika pikiran memberitahu kita bahwa kita makan makanan memanjakan, kami memiliki jauh lebih sedikit ghrelin yang diproduksi daripada mereka yang minum milkshake yang lebih masuk akal. Pikiran kita tampaknya memiliki kontrol lebih besar atas produksi hormon ini maka kita mungkin membayangkan. Dan ini mungkin pergi jauh dalam menceritakan mengapa kita memiliki begitu banyak kesulitan menurunkan berat badan ketika kita berpikir kita makan diet yang masuk akal.

Ini juga merupakan alasan mengapa pemanis buatan jarang jawaban bagi kebanyakan orang. Penelitian telah menunjukkan bahwa otak tidak tertipu oleh makanan yang hanya memiliki rasa manis kecuali kalori pergi dengan itu. Ketika Anda makan sesuatu yang benar-benar manis dan bukan hanya pemanis buatan leptin juga dirilis, dan yang memungkinkan Anda tahu bahwa Anda penuh dan tidak memerlukan makanan tambahan. Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tapi sentakan kecil yang sehat yang manis seperti madu atau dark chocolate dapat menjadi jawaban yang lebih baik untuk menekan nafsu makan kemudian akan rute pemanis buatan, atau abstain sama sekali.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar